Home Investasi Menggairahkan Menonton film Nasional Perlunya Kredit Lunak (UMKM) Bagi Pengusaha Bioskop Independen

Menggairahkan Menonton film Nasional Perlunya Kredit Lunak (UMKM) Bagi Pengusaha Bioskop Independen

by Admin

Animo masyarakat terhadap film nasional melaju dengan cepat. Petumbuhan penonton setiap tahunnya terus meningkat. Per tahun produksi film juga terus meningkat kesemuanya itu menunjukkan industry film nasional sedang tumbuh subur. Namun demikian, pertumbuhan film itu tidak sama dan sebangun dengan hadirnya bioskop-bioskop baru.

Data yang ada di Gabungan Pengelola Bioskop Indonesia,GPBSI,  kini ada 1685 layar. Sedangkan dengan minat penonton dan produksi film yang terus meningkat idealnya Indonesia paling tidak membutuhkan 3000 layar. “Yang dibutuhkan masyarakat sekarang ini adalah bioskop independen,”kata Djonny Syafruddin, Ketua Gabungan Pengelola Bisokop Seluruh Indonesia (GPBSI). Bioskop independen yang dimaksudkan adalah bioskop yang dikelola oleh individu swasta di luar bioskop berjaringan seperti Twenty One aatau CGV/

Kebutuhan akan penambahan bioskop independen, tak bisa dihindari dan harus segera terpenuhi untuk menjaga agar pertumbuhan industry film nasional tetap kondusif seperti sekarang ini. “Bioskop-bioskop independen itu  bukan di ibu kota provinsi,tetepi di wilayah tingkat II, kabupaten dan kota, serta kecamatan,”ungkap Djonny Syafruddin yang memiliki bioskop independen bernama Dakota di Cilacap, Kroya, Jawa Tengah, dan di Sengkang, Sulawesi Selatan.

Alasan yang dikemukakan Djonny Syafruddin yang juga memiliki bangunan bioskop di beberapa kota itu, penonton film nasional terkosentrasi di wilayah yang disebutkan di atas. “Pengalaman saya mengelola bioskop di beberapa daerah, film nasional yang relative bagus penontonnya banyak di kabupaten dan kecamatan. Kantong-kantong penonton film nasional terbesar adanya di wilayah kabupaten/kota dan kecamatan,”ungkap Djonny.

Dalam hal pendirian bioskop itu, Djonny menghimbau agar pemerintah memberikan perhatian dalam beberpa hal. Di antaranya kredit lunak bagi, pembangunan bioskop, pajak yang dikenakan dan tarif dasar listrik.

“Sebaiknya pemerintah memberikan kredit lunak yang sama untuk usaha UMKM. Jangan disamakan dengan kredit perbankan. Biaya untuk pembuatan bioskop lengkap sekitar dua setengah miliar. Kami sebagai pengelola bioskop tidak minta kredit keseluruhan paling tidak separuh dari biaya itu diberi kredit,”ungkap Djonny.

Biaya terbesar untuk membangun bioskop adalah alat projector digital dan sound system. Selainnya perlengkapan kursi, layar, dan pendingin. Pada satu area gedung bioskop dibutuhkan minimal  3-4 layar bioskop.

Untuk oembiayaan tersebut, kata Djonny, pemerintah dalam hal ini presiden bisa saja membuat Kepres atau inpres yang diteruskan kebijakan tersebut melalui Kementeruian Keuangan, Kemendikbud, dan Barekraf.”Lebih realistis dengan mengeluarkan kebijakan tersebut. Dengan begitu, masyarakat akan mendapatkan akses lebih luas untuk mendapatkan hiburan melalui film,”tegas Djonny.

Menjadi harapan para pengelola bioskop di seluruh Indonesia yang kerap disampaikan ke Djonny Syafruddin mengenai tarif listrik yang dikenakan bioskop sangat tinggi. Karena disamakan dengan tarif industry.”Kami sebagai pengelola bioskop meminta kepada pemerintah agar tarif listrik disamakan dengan hotel. Sangat memberatkan kami bila disamakan dengan industry,”harap Djonny.

Mengenai pajak tontonan yang tidak sama satu daerah dengan daerah lain. Selaku ketua GPBSI yang membawa amanat para anggotanya itu, Djonny Syafruddin, meminta kepada pemerintah dalam hal ini Kementerian Dalam Negeri untuk menyeragamkan  pajak tontonan. Besaran pajak tontonan itu 5 -10 persen.

Berdirinya bioskop di daerah daerah selain memudahkan akses bagi penyuka fiolm nasional untuk mendapatkan hiburan. Industri film nasional akan menjadi tuan rumah di negeri sendir.”Efek domino dari adanya bioskop juga turut memberikan kontribusi bagi terbuaknya lapangan kerja, pendapatan daerah melalui perdagangan di sekeliling bioskop, juga pemasukan dari perparkitan,”tutup Djonny Syafruddin. ***

You may also like

Leave a Comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More